HeadlineTrending

Perjalanan Hak Angket di DPR: Refleksi Demokrasi dan Akuntabilitas

Loading

Akurasi, Nasional. Jakarta 5 Maret 2024, Indonesia – Hak angket sebagai instrumen konstitusional di tangan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI telah menjadi topik hangat dalam diskursus politik nasional, khususnya terkait dengan penyelenggaraan Pemilu 2024. Penggunaan hak angket, yang bertujuan untuk menginvestigasi dugaan masalah dan kecurangan dalam pemilu, menjadi simbol penting dalam perjalanan demokrasi Indonesia.

Awal mula wacana hak angket dipicu oleh kecurigaan dan praduga masyarakat terhadap penyelenggaraan Pemilu 2024. Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Aus Hidayat Nur, dalam Rapat Paripurna penutupan masa sidang ke-IV tahun sidang 2023-2024 pada Selasa, 5 Maret 2024, menegaskan perlunya DPR menggunakan hak angket untuk mengklarifikasi isu tersebut. “Ingin menyampaikan aspirasi sebagian masyarakat agar DPR RI hak angket untuk mengklarifikasi kecurigaan dan praduga masyarakat atas sejumlah masalah dalam penyelenggaran Pemilu 2024,” kata Hidayat.

Baca Juga  Gempa Bumi Guncang Malang, Berikut Daerah yang Terdampak

Pemilu sebagai pilar penting demokrasi harus dijaga integritasnya agar terlaksana dengan langsung, jujur, bebas, dan adil. Inisiatif hak angket ini diharapkan dapat membawa transparansi dan akuntabilitas dalam proses pemilu, mengingat pentingnya pemilu dalam menentukan arah masa depan demokrasi di Indonesia.

Pengguliran hak angket di DPR tidaklah mudah. Terdapat dinamika politik yang kompleks di antara fraksi-fraksi di DPR. Beberapa partai, termasuk PPP, Nasdem, PKS, dan PKB, tampak mengindikasikan dukungan mereka untuk menggulirkan hak angket, menanti sikap PDI-P yang menjadi kunci dalam dinamika pengambilan keputusan.

Jasa SMK3 dan ISO

Di sisi lain, partai pendukung Prabowo-Gibran, seperti Golkar, Gerindra, Demokrat, dan PAN, menyatakan penolakan mereka terhadap hak angket. Dinamika ini menunjukkan bahwa penggunaan hak angket bukan hanya soal mengungkap kebenaran, tetapi juga terkait dengan kekuatan politik di parlemen.

Baca Juga  Kubu 02 Tegas Tolak Usulan Hak Angket DPR Terkait Dugaan Kecurangan Pemilu 2024

Penggunaan hak angket sejatinya memberikan DPR kesempatan untuk berfungsi sebagai lembaga pengawas yang efektif. Melalui hak angket, DPR dapat melakukan investigasi mendalam terhadap dugaan kecurangan atau masalah dalam pemilu, memberikan kesempatan bagi masyarakat untuk mendapatkan klarifikasi atas kecurigaan yang ada.

Refleksi dari perjalanan hak angket di DPR ini adalah tentang pentingnya mekanisme checks and balances dalam sistem demokrasi. Hak angket memungkinkan DPR untuk memastikan bahwa setiap penyelenggaraan pemilu dilakukan dengan integritas dan keadilan, sekaligus memperkuat kepercayaan publik terhadap proses demokrasi.

Baca Juga  Pasukan Hamas Tangkap Tentara Israel, Gaza Kembali Memanas

Namun, efektivitas hak angket sangat bergantung pada kemauan politik para anggota DPR untuk melampaui kepentingan partai dan berfokus pada kepentingan masyarakat luas. Keberhasilan penggunaan hak angket sebagai alat investigasi akan menjadi bukti kematangan demokrasi Indonesia dan komitmen para wakil rakyat dalam menjaga marwah demokrasi.

Perjalanan hak angket di DPR terkait Pemilu 2024 ini menjadi momen penting dalam sejarah demokrasi Indonesia. Hal ini tidak hanya menguji kemampuan DPR dalam menjalankan fungsi pengawasannya, tetapi juga menguji ketahanan demokrasi Indonesia dalam menghadapi tantangan internal.(*)

Editor: Ani

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Artikel Terkait

Back to top button